Pemerintah Rencana Impor Sapi, Pemerintahan Jokowi Malah Dikritik

Rencana Impor Sapi Pemerintah Jokowi Dikritik
Garuda NewsPemerintah berencana menambah kuota impor daging sapi dengan jumlah sekitar 200.000 hingga 300.000 dikritik oleh berbagai kalangan pengusaha. Langkah itu dinilai bertentangan dengan cita-cita kemandirian pangan. 

Ismed Hasan Putro selaku k
etua Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesiamengatakan, padahal tiga provinsi di Indonesia mengalami surplus sapi potong. Tiga provinsi itu adalah Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat dan Bali. "Kenapa impor? Kenapa enggak ngambil dari tiga daerah yang surplus sapi itu?" ujar Ismed di salah satu restoran di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (21/8/2015).

Ismed menyatakan bahwa langkah tersebut tidak dilakukan karena biaya distribusi melalui laut sangat mahal. Bahkan, Ismed mengaku biaya distribusi dari tiga provinsi itu ke Jakarta dua kali lipat lebih mahal dari distribusi sapi dari Australia ke Jakarta. "Saya pernah itu ngirim sapi, bentuk per ekor sampai dalam bentuk beku. Biaya pengiriman lebih mahal dari pada ngirim bentuk serupa dari Darwin ke Jakarta," ujar Ismed.

Lantas, apa solusinya? Ismed berpendapat percepatan pembangunan sistem tol laut bisa menjadi solusinya. "Tol laut program Jokowi harus bisa menjadi solusi. Tim ekonomi Jokowi kudu serius memikirkan ini demi tercapainya kemandirian pangan nasional," ujar Ismed.

Diberitakan, Menteri Perdagangan (Mendag) Thomas Trikasih Lembong berencana menerbitkan lebih banyak lagi izin impor sapi sampai akhir tahun untuk menekan harga daging yang masih tinggi. Thomas menyebut siap menerbitkan izin impor antara 200.000 -300.000 ekor sapi. "Untuk sisa tahun ini kita mungkin bisa impor 200.000-300.000 ekor sapi,” ujar Thomas di kantor Kementerian Koordinator bagian Perekonomian, Jakarta


sumber : kompas